Tag Archives: Padi

Sunday Video 3

I says yo. 🙂

This is some Indonesian dude on YouTube playing a cover of Padi’s Masih Tetap Tersenyum. But in a Jason Mrazzy jazzy style. His name is Iphan Handojo and he’s terribly good.

Shout outs to DEP, Ralat, Fascist Insect, Love as Arson, Carburetor Dung, Molotov, Kuchalana, Farmhouse, Delegasi, 18SGG, Tayar Sotong, Minority, Old Parasite, Teddy Freddy, Enslaved Chaos, Spirit Alcohol, Bani and the Soulwagon, Sampah Masyarakat, Onani, Apparatus, Odor of Aghast, By Side Off, Stone Crowes, FSF, Butterfingers, Malique.

 

* Play loudly or with headphones to fully appreciate. Minimal audio quality.

9 Comments

Filed under video

Menanti Keajaiban

Tak semudah bagiku untuk bisa meredakan resahku

Meski kucoba menyangkal sungguh merisaukan benakku

Aku memimpikan malaikat

Berkenan menemani aku

Tuk sekedar melipurkan hati…

Dengan setulus hati

Betapa aku telah lama tinggalkan binar hatiku

Aku mungkin kan tertawa, namun jiwaku terasa… jauh

Tak lelah kupandingi langit

Berjuta harap ku menanti penuh harap ku menanti

Keajaiban datang dan menghampiriku

Oh…

Aku tak tahu apa yang kan kutemui

Aku masih menunggu dan menunggu

Berharap akan datang… keajaiban

Coda:

Seharusnya aku tak patut bersedih…

Atas semua yang terjadi kepadaku

Aku merasa bahwasanya hidup ini

Tak lebih dari sebuah perjalanan

(Hingga saat ku tiba) Semoga tak lelah aku terus berpeluh

(Hingga saat ku tiba) Ku harap temukan apa yang aku cari

Music and Lyrics: Piyu/Fadly (Padi)

From : Sobat-Padi.Org

 

2 Comments

Filed under appreciative

Padi : Band Berbahasa Melayu Terbaik di Dunia?

 

Padi

Padi

Ya, memang mereka dari Indonesia. Tapi kau faham apa yang mereka nyanyikan? Bagus. Itu Bahasa Melayu namanya. Aku tak faham komentar segelintir peminat muzik Malaysia yang menganggap kredit bagi band-band “asing” tidak harus diberikan. Kononnya mereka tidak “terhegeh-hegeh” memainkan lagu “kita” tetapi karya mereka unggul di sini. Entah. Aku masih belum mahu berbangga dengan Siti Nurhaliza di Royal Albert Hall.

Tapi Padi berhak atas sanjungan sesiapapun. 5 sahabat dari Universiti Airlangga, Surabaya, muzik Padi berteraskan rock mirip u2 dan The Police dengan melodi yang mantap. Lirik mereka berkisar tema-tema sejagat dan cinta. Dan songcraft yang mampu membuat Yusri KRU tepuk dahi kerana masih menulis lagu2 untuk nyanyian budak-budak lawa.

Detail yang terkandung dalam permainan gitar Piyu dan Ari mencerminkan keserasian sebagai rakan seband yang wujud selepas entah berapa ribu jam masa studio. Drummer (Yoyok) dan bassist (Rindra) dua lagi pemuzik yang diberkati kemahiran teknikal mengagumkan. Bersama dengan vokal cemerlang oleh Fadly, terdapat keserasian yang menggambarkan persahabatan dan pengkaryaan kolaboratif yang terdapat pada semua band-band penting. Aku andaikan keserasian ini yang membuatkan lagu-lagu mereka bernafas dan bebas dari posturing yang semakin ketara dalam muzik sebuah lagi gergasi Indonesia: Dewa 19.

Muzik Padi yang bebas-politik dan bebas-ironi juga suatu ciri yang menyegarkan. Maka jangan kecewakan dirimu dengan Padi kalau kau masih melalui fasa ‘marah sistem’ atau mempunyai sindrom ‘fuck melody, let’s trip on bleeps from Thom Yorke’s nasal cavities’.

Juga jauhi Padi kalau kau pernah Afundi Mawi.

4 Comments

Filed under appreciative, images