Tentang Mati

Seorang ibu mertua yang sedang bertarung dengan maut, asap rokok insomnia ku dan azan subuh yang baru selesai berkumandang. Resepi mutlak bagi blog-blog yang digelar seorang rakan pemblog sebagai blog-blog assalamualaikum.

Aku di Klang lagi kurang 24 jam kepulangan kami ke Kuantan tempohari. Semalam aku dikejutkan dari tidur oleh A yang pulang ke rumah dengan tangisan dari pejabat membawa berita bahawa ibunya dimasukkan kembali ke wad kritikal. Lewat sebuah panggilan telefon dari Papanya yang menangis (dan dia tidak pernah menangis) memberitakan keterdesakan keadaan Mama.

Mengemaskan pakaian yang masih berada dalam beg-beg kami mengambil masa cuma 10 minit. Tiada tangisan bantahan dari SNA yang barangkali sudah puas meragam dan menjerit malam sebelumnya dan aku dan A berada di Klang selepas 3 jam di lebuh raya.

Bapa Mama berasal dari tanah besar China datang ke tanah Melayu dan anaknya itu memeluk agama dari tanah Arab untuk menghalalkan cintanya dengan Papa. Secara ringkas, seorang casual believer, sekurang-kurangnya daripada apa yang aku perhatikan dari amalan ritualisticnya. Belum sempat (dan aku percaya tidak pernah bercadang) untuk mengerjakan ibadat Haji dan tidak pernah aku lihat dalam pakaian solat.

Tapi demi Tuhan dia seorang ibu yang penyayang. Tidak pernah mengabaikan kedua orang anaknya. Seorang isteri yang taat dan ibu keduaku yang menerimaku masuk ke rumahnya seperti aku datang dari perutnya sendiri.

Dan sekarang dia separuh sedar di hospital berhadapan masjid pernikahanku. Meracau dalam kesakitan, Mama memanggil mamanya.

_______________________________________________________

Mati itu terlalu sakit,

Di dalam kubur terlalu sempit

Atau lain-lain lirik nasyid yang sempat aku hafali di mussola sekolah menengah. Lagu-lagu yang mengingatkan kita tentang siksa kubur dan persiapan sebelum menempuh ajal. Mati bukan sahaja tanda henti hubungan kita dengan dunia tetapi kemungkinan menempuh keperitan di dunia yang satu lagi.

Barangkali mati yang menjanjikan kebahagiaan hanya bagi mereka yang berketayap bertudung litup. Yang hidup di atas sejadah dan yang tidak berhenti bertasbih. Aku tidak membantah atau mencemburui golongan sebegini. Tapi tempatkan ibuku di Syurga kerana memang di situ tempatnya!

7 Comments

Filed under anecdotal

7 responses to “Tentang Mati

  1. brokenstarfish

    Be strong for A. She needs you the most at this moment.
    *hugs for both of you*

  2. parttimehousewife

    yup. be strong both of you. have faith and keep on praying. selebihnya, kita berserah pada Yang Satu..

    *hugs for both of you too*

  3. yoyea

    Thank… God…you’re Muslim…A needs u and from your blog I know that she loves u so much n she will loves u until she die.(if you’re not believe cut my chest..hee-hee).Jangan biar dia sendirian dalam menghadapi dugaan ini, sesungguhnya semua ini adalah dari-Nya dan kita perlu redha dengan ketentuan-Nya.Banyakkan berdoa.I always pray for u n always love u.

  4. penuba awan

    Tergerak hati gua beb … Apa yang pernah aku pelajari dari zaman aku berserban dulu adalah manusia akan pulang dalam keadaan dirinya bersih atau dibersihkan. Dan syurga juga yang akan menantinya walaupun ia mengambil masa. Semoga kita berdoa ketibaan kita semua pantas dari engine turboku yang lama! hehe …

  5. Apabila terfikir tentang mati maka terfikir kia tentang alam yang satu lagi … sebenarnye apabila kematian itu datang .. yang mati tetap mati … dan yang hidup biasanya mule terfikir tentang mati …

    amat malang sekali jika kematian yang datang tidak memberi kesan kepada yang hidup … ..

    dan bagi yang hidup .. apabila terdetik dihati hal keinsafan .. maka cariklah ia secepat mungkin .. jangan biarkan ia hilang ditiup angin kesesakan biasa kehidupan …

    bersyukurlah apabila kita diberi kesempatan untuk memikirkan tentang keinsafan…. petanda yang ESA masih menyayangi kita …

  6. mati itu indah. untuk si periman.
    mati itu traumatik untuk si pendosa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s